Filipina dan BCB Blockchain Bekerja Sama dalam Smart City

Perusahaan blockchain yang berbasis di Singapura BCB Blockchain telah menandatangani nota kesepakatan (MoA) dengan cabang Departemen Sains dan Teknologi (DOST) Filipina untuk mendukung pengembangan kota pintar lokal.

Per siaran pers 23 November, BCB Blockchain menyumbang $ 300.000 untuk mendukung inkubator dan akselerator startup di Filipina dengan menandatangani MoA dengan Dewan Industri, Energi, dan Penelitian dan Pengembangan Teknologi Berkembang Filipina (PCIEETRD).

Inisiatif bersama ini bertujuan untuk memfasilitasi pengembangan startup lokal yang berfokus pada pembuatan proyek dan aplikasi kota pintar. Selain itu, perusahaan tersebut dilaporkan telah bermitra dengan berbagai lembaga pendidikan lokal untuk memberikan keahlian dan kontribusinya dalam penelitian dan pengembangan, kegiatan promosi, hackathon, upaya kolaboratif, dan proyek lainnya untuk pengembangan kota pintar atau rantai blok. Douglas Gan, CEO BCB Blockchain, mengatakan:

“Dengan memberikan DOST, universitas, dan TBI sumber daya dan pengetahuan teknis yang dimiliki BCB Blockchain, kami berharap mereka untuk memperdalam kompetensi mereka di bidang perancangan dan pengembangan aplikasi dan proyek untuk kota pintar. Kami akan membimbing dan memberi mereka akses ke lokakarya langsung, pendanaan, materi, acara, dan dukungan teknis. ”

Musim panas ini, Departemen Teknologi Informasi dan Komunikasi (DICT) Filipina menandatangani MoA dengan perusahaan blockchain yang berbasis di Amerika Serikat Monsoon Blockchain Storage, di mana Monsoon ditetapkan untuk bertindak sebagai konsultan dan penasihat blockchain untuk DICT, yang menawarkan layanan seperti biaya -Manfaat manfaat dan sosial ekonomi terkait solusi blockchain di Filipina.

Sementara itu, Senator Filipina Grace Poe mengatakan bahwa anggota parlemen lokal tidak boleh terburu-buru untuk lulus regulasi teknologi keuangan. Poe menyatakan:

“Bagi sebagian besar warga negara kita, ini asing bagi mereka, tetapi pada kenyataannya beberapa dari mereka telah memanfaatkannya melalui pinjaman online. Dan tanpa informasi dan pendidikan yang tepat, banyak dari mereka yang menjadi korban. ”